ORGANISASI KESUKUAN DI KAMPUS : ANTARA ETNISITAS DAN PRIMORDIALISME KELOMPOK

Hardiansyah, S.Pd
            Indonesia merupakan satu – satunya negara yang unik, mengingat beberapa hal seperti negara kepulauan dan negara yang paling multi etnis, Multi agama dan kepercayaan (termasuk yang tidak diakui negara), multi partai dan lain sebagainya. Hal – hal yang unik ini tidak dimiliki oleh negara – negara lainnya.

Ada lebih dari 300 suku (prediksi) yang mendiami kawasan nusantara ini. Sebut saja suku Batak, Suku Jawa, suku Nias, Mentawai, Minang, Madura, Toraja, minahasa dll. Dalam lingkup provinsi Bengkulu, suku – suku yang ada antara lain suku serawai, suku Rejang, suku lembak, Melayu Bengkulu serta suku – suku pendatang seperti Minang, Jawa, Batak, Bugis dll. Suku – suku ini banyak yang telah berasimilasi dengan suku – suku lainnya baik melalui perkawinan campuran atau melalui interaksi dalam tingkat RT dan RW. Sehingga tidak hanya mempengaruhi faktor bahasa saja namun juga mempengaruhi faktor budaya.

            Jika kita melirik Indonesia Pasca diberlakukannya otonomi daerah, maka bermunculanlah organisasi kesukuan baik dilingkup masyarakat umum maupun di lingkup kampus melalui organisasi kepemudaan yang anggotanya adalah suku – suku tertentu (homogen) ataupun berdasarkan pada posisi domisili asal mereka. Jargon – jargon putra daerah pun selalu dilagukan saat menjelang pemilukada. Saya tidak mengatakan bahwa pada masa sebelum otonomi daerah diberlakukan belum ada organisasi kesukuan. Namun geliat itu sangat meningkat pasca otonomi daerah ini.


            Dalam kampus Universitas Muhammadiyah Bengkulu (UMB), ada beberapa Organisasi mahasiswa kesukuan yang beberapa diantaranya saya ketahui. Diantaranya Perkumpulan mahasiswa minang, Jawa, Rejang, Kaur, Selatan, Seginim dan air nipis serta sunda. Saya tak tahu apakah jumlah itu bertambah atau berkurang atau ada organisasi berbasis kesukuan lainnya yang saya belum ketahui.

Hal ini menandakan semangat etnisitas sangat tinggi di kampus UMB, mengingat jauhnya daerah asal dan rasa senasib sepenanggungan yang dirasakan. Hal ini juga mengindikasikan bahwa kota Bengkulu terutama mahasiswa UMB adalah multi etnik dan beragam, serta adanya mobilitas mahasiswa dalam jumlah yang besar dari daerah kabupaten ke kampus ini.

            Dalam pandangan saya adanya perkumpulan mahasiswa berdasarkan kesukuan ini memiliki dampak positif dan dampak negatif dalam perkembangannya. Hal – hal positif yang saya sorot adalah bagaimana menumbuhkan semangat untuk membangun daerah bersama selepas dari kampus, semangat kekeluargaan, semangat gotong royong, semangat untuk menggali nilai luhur budaya dan kearifan lokal yang akan membentuk manusia yang tidak lupa dari mana ia berasal, dibesarkan dan dilahirkan. Penanaman nilai – nilai budaya dan kearifan lokal yang digalakkan pemerintahpun, akan cepat terealisasikan melalui perkumpulan kesukuan ini. Namun nilai – nilai positif ini pun bisa tergerus dengan nilai – nilai negatif jika tidak dikelola dengan bijaksana.

Politik adalah salah satu hal yang dapat menegatifkan nilai – nilai positif tersebut. Seperti kita ketahui, kumpulan – kumpulan kesukuan merupakan suatu hal yang sangat potensial dalam menggalang massa atau suara massa. Terutama dalam pemilukada ataupun pemilihan ketua BEM. Terkadang anggota – anggota perkumpulan hanya dimanfaatkan untuk mendulang suara, dan mendulang prestise.

Sehingga tujuan – tujuan luhur dari didirikannya perkumpulan kesukuan ini tergerus dengan niat ingin berkuasa dan lebih tinggi dari suku – suku lainnya didalam kampus. Hal ini jelas akan memecah belah kesatuan bangsa kita yang multi etnis dengan rasa primordialisme yang berlebihan. Belum lagi memandang buruk suku tertentu dengan stereo Type yang sering dialamatkan pada mereka. Justru hal ini akan memicu konflik horizontal di daerah rantau bahkan didaerah asal.


            Mengakhiri catatan singkat ini ada beberapa hal yang saya harapkan bagi perkumpulan mahasiswa berbasis kesukuan di kampus ini, yaitu :

  1. Hindari prasangka negatif terhadap suku tertentu (stereo Type) dan rasa fanatik dan primordial yang berlebihan yang akan memicu konflik horizontal.
  2. Terkadang kita memandang potensi perkumpulan mahasiswa berbasis kesukuan adalah hanya sebatas pada mobilisasi suara dalam pemilukada ataupun pemilihan ketua BEM. Saya rasa ada potensi – potensi dan manfaat lainnya yang bisa kita gali dari perkumpulan kesukuan ini. Diantaranya forum – forum ilmiah, budaya dan pengabdian masyarakat terutama pada daerah asal sangat berguna dalam otonomi daerah
  3. jangan sampai perbedaan pandangan politik antara satu kelompok dengan kelompok lain menyebabkan pertikaian yang akan memecahbelahkan persatuan dan kesatuan kita.
  4. Belajarlah dari Momen sumpah pemuda dimana para pemuda berhasil menyingkirkan egosentris kesukuan menjadi paham kebangsaan yang utuh. Kita harus belajar banyak dari Jong sumatera, Islamiten Bond, Jong Celebes, jong java dll. Maka dari itu pelajaran SEJARAH SANGAT PENTING
  5. Sesungguhnya keberadaan perkumpulan mahasiswa berbasis kesukuan ini sangat memiliki potensi yang besar dalam era otonomi daerah. Mahasiswa dari daerah rantau mungkin bisa membincangkan dan membuat grand desain pembangunan di daerah selepas mereka selesai dalam studi.
  6. Banyak orang yang tergabung dalam perkumpulan mahasiswa berbasis kesukuan dan cinta pada daerahnya namun, selepas kuliah bukan kembali ke daerah asal, namun kembali merantau dan menetap didaerah lain. Sedangkan pembangunan daerah membutuhkan tenaga – tenaga terdidik dan muda. Saya tentu saja akan bertanya mana semangat kesukuan yang anda punya dulu ?
  7. jangan hanya memandang perkumpulan kesukuan hanya dari perspektif politik, sudah saatnya memandang dari segi budaya, sosial, agama, ekonomi, kesejarahan dan lain – lain. Karena jujur saja ketika ditanya tentang sejarah daerah masing – masing banyak yang tidak tahu. Historia vitae magistra !
  8. Sangat baik sekali jika anggota organisasi kesukuan ikut dalam organisasi lain yang sifatnya menasional seperti OKP dan ORMAWA atau LSM yang ada. Hal ini akan menjauhkan sikap mengisolir diri dan meluaskan pandangan dan pemikiran.


            Mudah- mudahan catatan singkat ini mampu menjadi sebuah rekomendasi bagi kita bersama terutama yang tergabung dalam anggota sebuah organisasi mahasiswa berbasiskan kesukuan..


Wallahu’alam bisshawab

*Penulis adalah seorang Guru di Sekolah Alam Mahira Kota Bengkulu, merupakan sahabat dekat yang juga salah satu owner J-Design printing. Seorang good reader dan merupakan aktivis yang gemar mencurahkan pemikirannya di forum-forum ilmiah dan tulisan.
 Terimakasih kak, sudah berkenan untuk memasukkan tulisannya. Barokaullohfik

Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...