Berikan Sesuatu Tanpa Syarat




Setiap orang pasti ingin merasakan kebahagiaan, tapi terkadang kebahagiaan yang ingin dicapai sulit diraih karena kebanyakan kita menginginkan kebahagiaan yang bersyarat.  Saya ingin berbagi kepada sahabat tentang kebahagiaan.

“Hal paling membahagiakan sekaligus memuaskan dalam kehidupan adalah dapat memberi sebagian besar dari diri kita kepada orang lain”

Saya merasakan betul, bahwa kebahagiaan didapatkan bukan dari seberapa banyak kita menerima, tapi seberapa banyak kita telah memberi. Apakah Anda merasakan hal yang demikian? Jika selama ini anda mendapatkan keberlimpahan nikmat dari-Nya tapi belum merasakan kebahagiaan, cobalah untuk belajar membagi dan memberi kepada orang lain.

Setiap orang yang telah membantu orang lain tanpa sikap egois tahu benar hal ini, tetapi tidak semua orang dapat menerima pola pikir untuk memberi orang lain secara terus-menerus. 

Dalam perjalanan hidup saya, tidak sedikit bertemu orang yang murah hati walaupun nyaris tidak memiliki apa-apa, tetapi masih mau membagikan dari sedikit yang mereka miliki. Walupun hanya berupa senyuman, tenaga, pikiran saran, bahkan kehadirannya. Pada kesempatan lain, saya juga sering bertemu dengan orang kaya yang kikir dengan waktu, uang dan bakat mereka. Masalah sebenarnya adalah sikap mereka yang merasa cukup.

Allah swt berfirman dalam Q.S. Al-‘Alaq: 6-7
Ketahuilah! Sesungguhnya manusia benar-benar melampaui batas,
karena dia melihat dirinya serba cukup.

Oleh karena itu, kekayaan tanpa ilmu (baca bimbingan wahyu (Al-Qur’an)) cenderung membuat orang berbuat melampaui batas. Karena mereka merasa dirinya cukup sehingga tidak membutuhkan pertolongan orang lain.

Orang yang mau memberi tanpa syarat hampir selalu memiliki mentalitas berkelimpahan. Mereka murah hati karena percaya bahwa jika mereka memberi, mereka tidak akan kehabisan sumberdaya. Saya masih ingat pesan salah satu Guru saya H. Abdulrahman, Lc. Beliau sering mengutip hadist  Nabi Muhammad  saw  “Tidak akan pernah berkurang harta yang disedekahkan malah akan bertambah, bertambah, dan bertambah”. Beliau adalah salah satu tauladan yang mengajarkan saya melalui tindakannya (bukan hanya perkataan) bahwa memberi tidak pernah mengurangi rezeki.

Ketika kita menahan diri untuk memberi dengan  keyakinan akan berkurang, sedikit yang ada pada kita akan semakin berkurang. Tetapi, ketika kita memberi dengan murah hati dengan keyakinan pasti akan semakin berlimpah, apa yang kita berikan akan berlipat ganda. Itulah Janji Tuhan. Sesungguhnya Dia tidak pernah menyalahi janjinya.

Saya telah membuktikan dalam kehidupan dan itu memang benar.  Pada suatu hari ada seseorang yang bertanya kepada saya mengapa ia harus memiliki mentalitas keberlimpahan, dan ia terkejut mendengar jawaban saya. Saya berkata padanya bahwa jika orang percaya pada hidup berkelimpahan, maka itulah yang akan diberikan Alloh swt kepadanya. Sebaliknya, jika Anda  pada hidup dalam kelangkaan sehingga enggan berbagi ilmu, tenaga, pikiran, dan uang, maka itulah yang diberikan Alloh swt kepada Anda. Saya awalnya dulu selalu bertanya kenapa bisa seperti itu? Tetapi setelah banyak belajar, bertanya dan memperhatikan sikap manusia dan menyaksikan bahwa Alloh swt sesuai dengan prasangkaan hambanya, demikianlah bunyi sebuah hadist qudsi. 

Jadi jika Sahabat ingin menjadi lebih bermurah hati ubahlah keyakinan, pemikiran dan sikap sahabat. Hal itu tidak saja akan membuat Anda lebih bermurah hati, tetapi akan mengubah kehidupan Anda.

Keyakinan saya untuk menerapkan prinsip ini karena saya bersyukur memiliki guru-guru yang memberikan contoh bukan hanya teori. Kembali berbicara tentang guru saya yang di atas, hampir setiap malam kami mengaji ketika saya selesai menamatkan pendidikan SMA dan siap-siap masuk ke Universitas beliau selalu melayani kami bukan hanya soal ilmu, tapi fotokopy materi, menjamu makanan, fasilitas antar jemput. Subhanaulloh, rekaman pristiwa itu selalu terbanyang dalam benak dan pikiran saya hingga hari ini, sehingga saya selalu terpacu untuk mentauladani beliau. 

Atas perjuangan beliau yang ikhlas berbagi, sekarang murid beliau sudah ada yang menjadi Dokter, Polisi, Pengusaha, Pengacara, Penulis, dll. Walupun mereka memiliki masa lalu yang beragam. Tapi tangan halus beliau, cinta dan pengorbanannya memancing rahmat Tuhan untuk selalu turun kepada kami. Semoga Alloh swt selalu mengabulkan hajat baiknya dan memudahkan urusannya.

Sahabat, Pagi ini semoga Alloh swt mengkaruniakan kita kelembutan hati untuk senantiasa berbagi, sekecil apapun yang bisa kita lakukan untuk lingkungan di sekitar kita. In Shaa Alloh pekerjaan kecil yang kita lakukan disertai niat yang ikhlas mengharap Ridho-Nya bernilai ibadah di sisi-Nya.

Terkahir saya ingin mengutip firman Alloh swt :

Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa,

(yaitu) orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan.
(Q.S. Ali-Imran: 133-134)
 

Hari ini Belajarlah untuk Memberi terlebih dahulu
Bagaimanapun keadaan Anda.

24 Rabiul Awal 1436 H
Pukul. 06.15

Berminat Share? Follow saya di @riosaputra0 atau FB : Rio Saputra

Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...