Miliki Sesuatu Yang Berbeda

Beberapa waktu ini saya mendapatkan pesan baik melalui whats’app, bbm, inbok facebook, email, dan sms. Intinya adalah menanyakan informasi lowongan pekerjaan. Rata-rata yang bertanya adalah para sarjana. Pada kesempatan lain, saya juga mendapatkan kiriman cerita dari salah seorang teman melalui WA. Tentang pertemuan Mas Jamil Azzaini dengan salah seorang lelaki paruh baya yang bernama Yadi Sudjatmiko.

Semoga kisah ini bisa menginspirasi kita semua, melecut semangat kita untuk memiliki sesuatu yang berbeda, menghargai proses,  memberikan sesuatu tanpa syarat, dan indahnya bersinergi dengan ilahi.

Rabu malam kemarin, saya terbang dengan pesawat Garuda GA 324 Jakarta-Surabaya. Duduk di sebelah saya seorang bernama Yadi Sudjatmiko. Lelaki paruh baya ini menuju Malang setelah menempuh perjalanan panjang dari Oman. Ia bekerja di salah satu perusahaan minyak di sana. Satu bulan sekali ia pulang ke Indonesia, berlibur satu bulan kemudian bekerja lagi satu bulan.

Banyak pelajaran yang saya peroleh dari lelaki yang telah memiliki 3 orang anak ini. Pak Yadi hanya lulusan STM [Sekolah Teknik Menengah setara SMA] tetapi kini ia bergaji besar mengalahkan sarjana teknik yang saya kenal.

 Apakah itu diperolehnya dengan mudah? TIDAK. 

Setelah lulus STM ia mencari pekerjaan ke Jakarta dan Surabaya, namun yang ia dapatkan hanya jawaban, “Kalau cari kerja ke Kalimantan sana, jangan di kota besar.”

Maka, ia pun berangkat ke Kalimantan. Di Pulau Borneo itu pak Yadi bekerja sebagai room boy di sebuah hotel kemudian berpindah sebagai driver.  Saat itu ia berpikir, “Ternyata ijazah STM itu tidak ada artinya ya.  Untuk bekerja di perusahaan atau kantoran saya harus memiliki sesuatu yang berbeda yang tidak mereka miliki dan lakukan. Tapi apa ya?”

Setelah berusaha mencari apa faktor pembeda itu, akhirnya ia menemukannya yaitu bangun malam 2 jam sebelum subuh dan selalu melayani orang. “Saya yakin sedikit sarjana yang bangun malam dan sarjana yang senang melayani orang. Bangun malam saya mohon ampun dan mohon pertolongan kepada Allah. Ditambah praktiknya siang hari, melayani orang sebaik-baiknya,” begitu tutur pak Yadi kepada saya.

Beberapa bulan setelah ia mempraktikkan kebiasaan ini, ia diterima bekerja di perusahaan minyak Total.  Dengan ketekunannya, ia menguasai keterampilan yang jarang dikuasai orang, yaitu memasang alat-alat di dalam perut bumi. “Pekerjaan saya tidak terlihat tetapi gajinya sangat terlihat,” ujarnya sambil tertawa.

Setelah bergaji besar iapun tidak lupa terus melayani orang lain, baik di perusahaannya maupun di kampungnya. Untuk melayani masyarakat sekitar, gajinya ia sisihkan untuk membeli sapi yang ia kerjasamakan dengan para peternak dengan sistem bagi hasil atau “maro”.

Lelaki ini terus bercerita.  Saya punya pengalaman menarik, saat saya baik sangka, menolong dan melayani peternak saya mendapat balasan lebih besar.  Waktu itu salah satu sapi saya mati, peternaknya ketakutan dan berjanji mengganti. Tapi saya katakan, tidak usah mengganti, saya ikhlas. Saya pun memberinya lagi sapi untuk dipelihara.  Hasilnya? Sapi yang dipelihara peternak itu melahirkannya kembar terus. Luar biasa kan?”

Tak terasa, pesawat yang kami naiki mendarat di Bandara Juanda, Surabaya. Sebelum berpisah ia menasihati saya, “Bangunlah setiap malam sebelum kebanyakan orang lain bangun, layanilah orang tanpa berharap balasan. Gusti Allah ora sare [tidak tidur]. Kalau Anda melakukan itu, Allah-lah yang akan melayani semua keperluan Anda. Enak kan?”

Saya kehabisan kata-kata, tertegun menatapnya hingga lupa mengucapkan kata-kata yang sudah sepastasnya ia terima, “Terima kasih pak Yadi, teman perjalananku, guruku.”

Membaca tulisan ini saya jadi teringat dengan salah satu teman sebut saja inisialnya B, pendidikan terakhirnya SMA. Usianya 3 tahun di atas saya, karena sejak kecil, rata-rata teman saya lebih tua. orangnya tidak terlalu pintar tapi cerdas, satu-satunya modal yang paling menonjol adalah mental positif yang ia miliki  berupa keberaniaan, tidak malu-malu melakukan suatu pekerjaan yang halal dan keinginan yang kuat untuk belajar. 

Mengawali kerjanya di sebuah perusahaan tambang di bengkulu, dengan gaji Rp. 700.000. pekerjaan yang dianggap tidak berarti, mungkin sebagian menggangap kuli. Tapi, ia tekun dan ingin berproses. Ditengah cibiran, karena teman-temannya rata-rata sarjana. Mereka (baca: sarjana) lebih memilih menganggur daripada bekerja sebagai kuli.

Beberapa bulan yang lalu, saya mendapatkan kabar yang luar biasa tentang B. sekarang ia sudah di Makasar dan menjadi Menejer di salah satu Perusahaan Pertambangan milik orang asing. Dengan gaji 10 juta, ditambah fasilitas lainnya.

Bukan masalah gajinya yang ingin saya tekankan dari cerita ini, tapi si B memiliki sesuatu yang berbeda yaitu Keberanian, tidak malu-malu dan keinginan kuat untuk belajar. Sekarang ia, memimpin beberapa sarjana sebagai stafnya. Dan keliling Indonesia untuk presentasi dengan para Investor dan orang asing mengenai teknologi dan alat yang bagi para sarjana sekalipun sulit untuk dimengerti.

Lengkap sudah kisah Pak Yadi dan B. mengajarkan kita bahwa untuk berhasil kita harus memiliki sesuatu yang berbeda.

Sudahkah kita miliki sesuatu yang berbeda? Mari kita berkomitmen hari ini untuk memberi nilai tambah dalam setiap pekerjaan kita. 

Bengkulu, 12 Rabiul Akhir 1436 H.

Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...