Kemenangan Terbesar Manusia



Setiap waktu, setiap saat selalu ada manusia yang berpacu untuk menjadi pemenang. Mental pemenang sebenarnya sudah menyatu dalam darah dan daging kita sebagai manusia. Kehadiran kita adalah bukti nyata bahwa dahulu kita berhasil mengalahkan ratusan juta bahkan miliaran sel sperma.

Setelah kita lahir, seiring berjalannya waktu. Kita semakin menjauh dari diri kita sebenarnya. Banyak orang yang merasa asing dengan dirinya. tidak tahu tujuan penciptaan dirinya. kemana ia akan pergi setelah kematiannya?

Kenapa? Karena waktu berkompetisi kita sering lupa untuk mengevaluasi, kurang waktu untuk merenung. Apa yang sebenarnya kita kejar? Apa kemenenangan terbesar bagi manusia sebenarnya?

Kemenangan terbesar manusia adalah mengetahui tujuan hidupnya dengan pasti, kemana ia akan pergi setelah mati. Setelah tahu, ia menjadikan tindakannya sebagai persiapan-persiapan yang tidak ada hentinya. Siang malam dalam keadaan siap menyambut kematian.

Bukankah hidup ini adalah ladang amal untuk mempersiapkan bekal? Bukankah tidak ada kesenangan yang abadi di dunia? Begitu juga kesedihan yang terus menerus menyelimuti diri seseorang.

Saya menyadari memang tidak ada orang yang siap mati. Maka, beruntunglah orang-orang yang telah menyiapkan diri untuk itu. Kematian menjadi kerinduan, bukan sesuatu yang ditakutkan. Kematian menjadi kawan lama yang menyapa dengan hangat, bukan menyeret paksa.

Bolehkah saya bertanya, siapa diantara Anda yang semakin lama makan semakin nikmat? Ketika umur bertambah Semakin bertambahkah nikmatnya atau semakin berkurang? Adakah manusia semakin bertambah umur semakin sehat? Apakah Semakin tampan dan cantik? yang pasti manusia semakin keujung semakin menua, melupa, melemah. Benar apa benar? Semua itu mengajarkan kepada kita agar tidak terlalu melekat kepada dunia. Dan segera mempersiapkan perjalanan selanjutnya ke akhirat.

Karena setiap jiwa tidak akan pernah kekal di dunia. Begitu juga dengan kebahagian dan penderitaan yang tidak abadi. Kesehatan dan sakit yang pasang surut. Kaya dan miskin yang dipergilirkan. 

 Semoga kita tidak lupa dan melupakan itu. Sudahkah kita mempersiapkannya hari ini?

Jakarta, 23 Syaban 1437 H

Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...