Ketika Ambisi Dunia Menawanmu dan Gundah Datang Melanda, Lakukan Hal ini.

Berada di arus materealisme membuat banyak manusia kehilangan tujuan. Jakarta memang banyak menjanjikan masa depan bagi sebagian orang, karena pusat ekonomi mengalir deras membuat penghuninya sebagian terbawa arus dan sedikit yang bisa mengendalikannya dengan bijak.

Ibu kota Indonesia dengan kegemerlapannya menyimpan tawa dan rindu yang lebih mendalam daripada sekedar rumah mewah, makan enak, fashion yang uptudate. Sebagian orang yang benar-benar kaya dan telah merasakan manisnya dunia telah merasakan jenuhnya dengan kehidupan seperti itu.

Saya banyak menemukan, mendengar, dan melihat bagaimana ambisi dunia telah membutakan mata, mentulikan telinga, dan menumpulkan hati nurani manusia untuk saling peduli dan menganggap manusia sebagai makhluk Alloh yang berhak dihormati dan dijaga perasaannya.

Salah satu orang yang hidup di tengah ambisi pernah bertutur lembut merasa sedikit minder suatu hari. Beliau merasa aneh di tengah komunitas kerjanya. Orang-orang tiba-tiba jadi sedikit gila. Saling sikut dan menerjang aturan. Orang-orang yang berada di puncak kenikmatan dunia pasti pernah merasakannya.


Bagaimana Solusinya?

‘Aun bin Abdillah bin Mas’ud putra salah seorang sahabat yang mulia, dia bertutur, “Aku pernah dalam beberapa masa berteman dengan orang-orang kaya dan akupun tidak mendapati orang yang lebih gundah hatinya daripada diriku sendiri ketika aku menjumpai orang yang lebih bagus pakaiannya daripada aku, lebih harum parfumnya, maka aku pun beralih menemani orang-orang yang miskin maka setelah itu hidupku penuh dengan kenyamanan”. (Shifatusshawfah 2/57)


Sahabat, tahukah kita yang membuat hati tidak pernah merasa puas dan kurang terus-menerus adalah salah satunya salah pergaulan. Memang benar, bergaul dengan orang-orang yang kaya bisa menularkan kebiasaan positif agar kita lebih melek finansial dan tahu cara-cara terbaik dalam memulai bisnis yang jitu.

Saya melihat sendiri dampak lain dari pergaulan yang kurang sehat itu telah menyeret banyak orang untuk mengikuti pola hidup orang kaya sehingga kehidupannya terseok-seok, ekonomi keluarganya morat marit, suami terpaksa mencari uang di luar jalur normal.

Jumlah pakaian, tas, sepatu, celana, gadget sudah tidak normal lagi. Di tengah saudara-saudara kita  yang hidup kekurangan seolah belum mengasah mata batin kita untuk lebih peka terhadap orang-orang di sekitar. Tidak perlu jauh-jauh, perhatikan anggota keluarga, Orang tua, kakak, adik, saudara, lalu orang-orang yang membutuhkan. Sudahkah mereka merasakan sedikit atau sebagian nikma yang Allah titipkan kepada kita?

Ustadz. Dr. Syafiq bin Riza bin Salim Basalamah, MA. Juga memberikan solusi ketika seseorang ditawan oleh ambisi dunianya dalam bukunya "Berbekal Setengah Isi Setengah Kosong".

Memenjaramu dan membelenggumu
Bahkan ia menyeretmu sehingga bajumu terkoyak
Tanganmu terluka..
Lututmu berdarah, kau ingin melarikan diri..
Namun genggamannya terasa begitu membuai
dan kaupun dibuat lalai olehnya..
Maka tatkala itu belum terjadi ataupun kalau sudah terjadi
Bersegeralah untuk mengunjungi fakir miskin
Lihatlah kehidupan orang-orang yang ada di bawahmu..
Masuklah ke rumah-rumah mereka..
Makanlah dari hidangan mereka..
Simaklah kisah-kisah mereka..
Dan kau jaga kedekatanmu dengan mereka,
sehingga kau mencintai mereka..
Karena itu adalah wasiat Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam kepada kita..

Abu Dzar radhiyallahu 'anhu berkata, "Kekasihku (Rasulullah), memerintahkan tujuh perkara kepadaku, diantaranya :

... 'Beliau memerintahkanku agar mencintai orang miskin dan dekat dengan mereka' (HR. Ahmad)"

Sahabat, bukannya tidak boleh kita memiliki dunia. Karena Kekayaan jika dimiliki oleh seorang yang beriman akan banyak mendatangkan manfaat untuk orang banyak. Oleh karena itu, orang-orang sholeh kita perlu mencari jalan-jalan yang halal dan baik untuk memperkokoh pondasi ekonominya. Yang bahaya adalah ketika ambisi dunia menawan kita, menjerat, hingga kita sulit keluar dari sana. Lupa sholat, lupa belajar, lupa menyambung silaturahim, lupa kepada penderitaan orang-orang miskin.



Tapi kan saya sudah mengeluarkan uang untuk fakir miskin? Baiklah, tetapi rasanya akan berbeda ketika kita sendiri yang datang, bertemu, dan berbagai cerita dengan mereka.

Ketika kita terjun ke bawah dan mendengar keluhan orang-orang miskin kita akan sadar bahwa tantangan yang kita hadapi belum seberapa. Nikmat yang pernah kita rengkuh ternyata lebih banyak.

“...Dan barang siapa yang memelihara kehidupan seorang manusia, maka seolah-olah dia telah memelihara kehidupan manusia semuanya... “(Q.S. Al-Maidah: 32)

Selamat berlatih sahabat.

Baca juga: Jalan Menuju Kebahagiaan 

Photo Credit: 1. Lensajelajah

Jakarta, 27 Dzulhijjah 1438 H  | @riosaputranew



Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...