Kamis, 07 November 2019

Mengeluhlah Pada Allah


Apakah Anda suka mengeluh? seberapa sering Anda mengeluh? sebagai manusia kita terkadang sering mengeluhkan sesuatu yang bisa jadi anggapan orang-orang diluar sana adalah sesuatu yang seharusnya disyukuri.

Berhenti mengeluh memang tidak mudah, apalagi jika itu sudah melekat dalam diri kita. Akan tetapi, tinggal tujuan keluhan itu kita arahkan kemana? Manusia? atau pencipta alam semesta?

Kuncinya harus sering-sering belajar, berilmu kepada tauladan terbaik manusia. Siapa lagi jika bukan Nabi Muhammad Shalaullahhu 'alaihi wassalam. 

Mari kita simak dan resapi baik-baik sabda beliau,

مَنْ نَزَلَتْ بِهِ فَاقَةٌ فَأَنْزَلَهَا بِالنَّاسِ لَمْ تُسَدَّ فَاقَتُهُ وَمَنْ نَزَلَتْ بِهِ فَاقَةٌ فَأَنْزَلَهَا بِاللَّهِ فَيُوشِكُ اللَّهُ لَهُ بِرِزْقٍ عَاجِلٍ أَوْ آجِلٍ


 "Barangsiapa tertimpa kesusahan lalu mengeluh-ngeluhkannya kepada manusia maka kesusahannya tidak akan tertutupi dan barangsiapa tertimpa kesusahan lalu mengeluh-ngeluhkan kepada Allah, hampir saja Allah memberinya rizki, cepat atau lambat." (H.R. Tirmidzi: 2248)


Sesungguhnya manusia diciptakan bersifat suka mengeluh. Apabila dia ditimpa kesusahan dia berkeluh kesah dan apabila mendapat kebaikan dia menjadi kikir.” (QS. Al-ma’arij: 19-21)

Seseorang yang mudah mengeluh senantiasa mencari penyebab masalah dari luar dirinya dan tidak mau intropeksi diri sendiri.

UM Bengkulu Gelar Seminar Hasil Program Hibah Penugasan Dosen ke Sekolah (PDS)


Fakutas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP) Universitas Muhammadiyah Bengkulu menggelar Seminar Hasil  Program Hibah Penugasan Dosen ke Sekolah (PDS) yang berlangsung di Gedung FKIP UMB Kampus 1, Selasa, 5 November 2019.

Kegiatan seminar hasil PDS ini dibuka langsung oleh Dekan FKIP UM Bengkulu Drs. Santoso, M.Si. dan dihadiri oleh Ketua Prodi di lingkungan UM Bengkulu, dosen, dan guru dari perwakilan sekolah mitra.

“Kegiatan program hibah PDS yang diperoleh FKIP UM Bengkulu ini semoga memberikan banyak manfaat, tidak hanya bagi tim pelaksana hibah namun juga bermanfaat bagi dosen-dosen dan sekolah-sekolah  mitra. FKIP UM Bengkulu berharap program PDS ini dapat dilanjutkan kembali tahun depan, dan dapat diperluas jumlah dosen dan sekolah yang terlibat. Selain itu diharapkan juga ke depannya akan lebih banyak lagi hibah-hibah pembelajaran yang diperoleh.” Tutur Santoso.

Sabtu, 26 Oktober 2019

Apa yang Harus Kita Lakukan?


Mengurusi urusan orang banyak tentu bukan perkara yang mudah, tapi bukan hal yang rumit jika kita tahu caranya. Apalagi orang-orang itu berada dalam sebuah organisasi yang besar.

Saya sering mendapatkan pertanyaan dari tim, bagaimana cara kita menggerakkan orang untuk melaksanakan penjaminan mutu di masing-masing unit? Kita harus mulai dari mana? Pelatihan sudah sering kita berikan, tapi belum ada hasilnya.

Banyak lagi pertanyaan-pertanyaan yang serupa ditanyakan oleh rekan-rekan saya. Semuanya mengeluhkan kenapa banyak orang yang belum bergerak melakukan perubahan?

Saya hanya menjawab, apakah sudah dilakukan pendampingan? Tetapkan unit yang akan dijadikan sebagai projek percontohan, berikan pendampingan maksimal. Semoga akan tampak hasilnya. 

It is not enough to tell your people what to do; you must also show them. Because people do what people see. Are you willing to do what you’re asking your people to do?

Pelajaran penting yang saya ambil dari dialog itu, ternyata kita seringkali memberitahukan kepada orang-orang apa yang harus dilakukan. Tapi sedikit yang mampu menunjukkan secara langsung bagaimana sesuatu itu dikerjakan secara baik dan maksimal.

Apakah Anda bersedia melakukan, apa yang Anda minta orang lain lakukan?

Leader give their best to their people, and Leaders get the best from their people

Tugas seorang pemimpin adalah memberikan yang terbaik kepada timnya, dan pemimpin akan mendapatkan yang terbaik dari timnya.

Jadilah model dari sesuatu yang ingin Anda lihat. pemimpin yang hanya memfokuskan kepada bisnis, biasanya akan kehilangan orang dan bisnisnya. Tetapi, pemimpin yang fokus kepada orang-orangnya, biasanya membangun orang dan bisnis.

Bengkulu, 27 Safar 1441 H
@riosaputranew

Rabu, 23 Oktober 2019

Menabur Benih

"Keberhasilan hari saya bukanlah dengan panen yang saya tuai, tetapi benih yang saya tabur. Saat kita hidup dengan murah hati, selalu ada yang kembali."

Tugas utama saya di dalam hidup ini adalah menabur benih sebanyak-banyaknya. karena akhirat itu pasti, surga itu pasti, janji Allah itu pasti, azab kubur itu pasti. Semua sumber daya yang saya miliki harus ditujukan kepada sesuatu yang pasti di jamin di sisi-Nya.

Sahabat ingatlah nasehat baik ini "Semua yang ada di sisi kita akan lenyap, tapi segala sesuatu yang kita tujukan untuk Allah akan kekal".

Imbalan di dunia itu hanya DP, tapi harapan utama bukan di dunia. itulah kunci dalam berbagi. sampai saat ini, selalu ada yang kembali saat kita ikhlas berbagi.

Sabtu, 19 Oktober 2019

Seni Berinteraksi dengan Manusia Menurut Al-Qur'an

Akan dikatakan tentangmu apa yang tidak ada padamu

Akan dikatakan bagimu apa yang tidak kamu sukai

Akan dikatakan padamu bahwa kamu melakukan apa yang tidak kamu lakukan

Tapi, ingat firman Allah :

Maafkanlah, serukan yang ma'ruf dan berpalinglah dari orang-orang jahil. (Al-A'raf : 199)

Sebuah rumusan Qur'an yang sangat singkat terkait seni berinteraksi dengan manusia

Bengkulu, 20 Safar 1441 H

Jumat, 18 Oktober 2019

Takkan Dibiarkan Sendiri


Abduldaem Al Kaheel, ulama pakar ilmu mukjizat Al Qur'an dan sunnah bercerita, "20 tahun lalu, saya mulai melakukan pendalaman Al Qur'an. Sedikit demi sedikit, saya menguak jawaban berbagai tanda tanya yang belum pernah saya peroleh sebelum itu.

Salah satu hal yg penting dari jawaban itu adalah, bahwa di antara kemukjizatan Al Qur'an yaitu kemampuan mencetuskan iiqaazh quwwat at  taghyiir bi daakhil, pembangkitan kekuatan untuk berubah dari dalam diri. Kekuatan itu, ada dalam diri manusia, tapi ia tersembunyi dan dalam kondisi tertidur. Hingga datang ayat-ayat Al Qur'an yang membangunkannya, lalu mendorong langkah untuk memfungsikannya.

Kekuatan untuk berubah itu, adalah kekuatan raksasa yang ada dalam diri setiap orang. Saya istilahkan dengan "quwwatu at taghyiir" atau kekuatan perubahan. Kekuatan itulah yang bisa menjadikan seseorang memiliki harta, berpikir, inovatif, menjadi pemimpin, seniman, para ilmuwan dan sbgainya..."

Kita semua, pasti ingin berubah. Berubah menjadi yang lebih baik. Berubah menjadi yang lebih sempurna. Berubah meninggalkan keburukan. Berubah menjauhi segala yang telah atau pernah menyulitkan.

Kita semua, pernah memiliki keinginan untuk berada di ranking pertama, dalam urusan tertentu. Kita semua, pernah memimpikan sesuatu yang ideal, untuk kita capai dalam hidup. Kita semua, pernah menginginkan kehidupan ini tidak berjalan stagnan, tapi berkembang kepada sesuatu yang lebih baik.

Tapi, pernahkah kita berpikir serius untuk melakukan persiapan untuk mencapai perubahan yang pernah kita inginkan itu ? Pernahkah kita berusaha serius untuk menduduki posisi nomor 1 dalam urusan tertentu yang kita inginkan itu ?

Pernahkah, kita melakukan langkah demi langkah yang teratur dan terus menerus hingga kita mencapai keinginan itu ?

Hampir sama, pertanyaan kita umumnya adalah, mengapa tahun demi tahun berlalu, dan kondisi kita tidak berubah seperti yang kita inginkan ?

Menjadi yang Terbaik

Bukan kesenangan dan bukan penderitaan yang menjadi tujuan akhir atau jalan kita.

Namun untuk bertindak supaya setiap hari kita bergerak maju lebih jauh daripada hari ini.

Mungkin saat ini Anda tidak berada di tempat seharusnya.

Mungkin Anda tidak menjadi seperti yang Anda inginkan. Anda juga tidak harus menjadi Seperti keadaan Anda dahulu. Dan Anda tidak harus mencapai posisi tertentu.

Anda harus belajar menjadi yang terbaik yang dapat Anda lakukan sekarang ini.

Mungkin Anda tidak dapat mengubah dimana Anda harus mulai, tetapi Anda bisa mengubah Arah yang Anda tuju.

Bukan soal apa yang Anda lakukan, tetapi apa yang sedang Anda lakukan itulah yang memiliki arti.

Metro, 12 Safar 1441 H

Sabtu, 28 September 2019

Diabolisme Intelektual

Oleh: Dr. Syamsuddin Arif*

Diábolos adalah Iblis dalam bahasa Yunani kuno, menurut A. Jeffery dalam bukunya The Foreign Vocabulary of the Qur’an, cetakan Baroda 1938, hlm. 48. Maka istilah “diabolisme” berarti pemikiran, watak dan perilaku ala Iblis ataupun pengabdian padanya. 

Dalam kitab suci al-Qur’an dinyatakan bahwa Iblis termasuk bangsa jin (18:50), yang diciptakan dari api (15:27). Sebagaimana kita ketahui, ia dikutuk dan dihalau karena menolak perintah Tuhan untuk bersujud kepada Adam. Apakah Iblis atheist? Tidak. Apakah ia agnostik? Tidak. 

Iblis tidak mengingkari adanya Tuhan. Iblis tidak meragukan wujud maupun ketunggalan-Nya. Iblis bukan tidak kenal Tuhan. Ia tahu dan percaya seratus persen. Lalu mengapa ia dilaknat dan disebut ‘kafir’? Di sinilah letak persoalannya.

Kenal dan tahu saja, tidak cukup. Percaya dan mengakui saja, tidak cukup. Mereka yang kafir dari kalangan Ahli Kitab pun kenal dan tahu persis siapa dan bagaimana terpercayanya Rasulullah Shalaullahhu 'alaihi wassalam, sebagaimana orang tua mengenali anak kandungnya sendiri (ya’rifunahu kama ya’rifuna abna’ahum). Namun tetap saja mereka enggan masuk Islam.

Jelaslah bahwa pengetahuan, kepercayaan, dan pernyataan harus disertai dengan kepatuhan dan ketundukan, harus diikuti dengan kesediaan dan kemauan untuk merendah, menurut dan melaksanakan perintah. “Knowledge and recognition should be followed by acknowledgement and submission, ” tegas Profesor Naquib al-Attas.

Jumat, 27 September 2019

Kiat Menghadapi Fitnah Akhir Zaman


Allah takdirkan kita hidup di akhir zaman. Penuh fitnah, kejahatan, tindakan kriminalitas. Baik dilakukan individu maupun kelompok. Kita bisa lihat di masyarakat sekarang lokal, regional, global. Hidup semakin terasa sulit.

Alhamdulillah Allah takdirkan kita sebagai umat islam. Merupakan salah satu keunggulan ajaran islam. Kita diajarkan oleh Al Quran dan Sunnah. Kita bisa membaca fenomena akhir zaman, sehingga kita tidak terjebak dalam fitnah akhir zaman.

Senin, 26 Agustus 2019

Indonesia di tahun 2045 dalam revolusi industri 4.0

Tulisan ini sebenarnya adalah sambungan dari tulisan terdahulu. Baca: Perubahan Pendidikan di Era Revolusi Industri 4.0

Menurut hasil bacaan dan pengamatan saya, sebenarnya tidak perlu menunggu sampai 2045 akan terjadi perubaan yang sangat radikal dalam kehidupan manusia.

Teknologi masa depan justru akan menganti pengelolaan database terpusat di satu server menjadi database tersebar di ribuan server.

Jumat, 23 Agustus 2019

Saat Semua Berpaling – Kisah Ka’ab bin Malik, Rodhiyallahu ‘Anhu #4


Kita sudah mengikuti penuturan kisah Ka’ab bin Malik RadhiAllahu’anhu dan penyikapannya untuk memilih jalan kejujuran dalam menyampaikan ketiadaan uzur yang dimilikinya kepada Rasulullah Shallallahu’alaihi wa Sallam karena tidak mengikuti perang Tabuk. Dirinya lebih memilih dimarahi oleh Rasulullah Shallallahu’alaihi wa Sallam daripada dimurkai oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala. (Kisah #3)

Lalu kejujuran Ka’ab dipuji oleh Rasulullah Shallallahu’alaihi wa Sallam dengan sabdanya;
”Tentang orang ini, maka pembicaraannya memang benar – tidak berdusta. Oleh sebab itu bolehlah engkau berdiri sehingga Allah akan memberikan keputusannya tentang dirimu.”

Jumat, 16 Agustus 2019

Kebebesaran Allah Dalam Sel-Sel Tubuh Manusia untuk Tumbuh Terkendali: “Tinjauan Epigenetika Pada Sel Kanker”


Dr. Meity Elvina, M.Ked, SpOG, PGCert.
Medical Doctor, Obstetrician Gynecologist, Nanobiology Nutriepigenomic Researcher
Concentration : Integrative Medicine

Penyakit yang mungkin paling ditakuti banyak orang adalah kanker. Pasalnya, penyakit ini bisa menyerang siapa pun tanpa pandang bulu. Mulai dari balita hingga lanjut usia, wanita maupun laki-laki, bahkan mereka yang gaya hidupnya cukup sehat.

Seperti yang disampaikan oleh Kementerian Kesehatan RI dalam situs resminya, Riset Kesehatan  Dasar (Riskedas)  yang  dilakukan  tahun 2017  mencatat prevalensi  tumor  dan kanker di Indonesia mencapai 1,4 di setiap 1.000 penduduk. Ini berarti ada kira-kira 330.000 orang yang didiagnosis dengan tumor atau kanker setiap tahunnya. Ada banyak sekali jenis kanker  yang  ditemui  pada  manusia.  Misalnya, leukimia,  kanker  tulang, kanker  payudara, kanker kulit, kanker rahim, kanker paru-paru, dan kanker prostat.

Maka, pemahaman tentang kanker dan proses tumbuhnya kanker harus dikenalkan kepada seluruh masyarakat.

Kanker bisa muncul di bagian tubuh mana saja, karena asalnya memang dari tubuh sendiri yaitu dari satu sel di dalam tubuh manusia itu sendiri.

Setiap orang harus kenal dirinya bahwa ia sebagai makhluk ciptaan Allah SWT adalah manusia yang tubuhnya disusun sedemikian teraturnya.Setiap manusia yang tersusun oleh triliyunan sel memang telah memiliki DNA (kode gen) sebagai “blue print” yang berisi perintah dalam mengatur seluruh sel Tubuh.

Rabu, 14 Agustus 2019

Harta Kita yang Sesungguhnya


Ketika Rasulullah SAW bertanya kepada Aisyah tentang seekor kambing yang disembelih, apakah yang tersisa darinya Aisyah, Aisyah menjawab, “Tidak ada yang tersisa kecuali bagian bahunya.” Nabi Muhammad SAW bersabda, “Tersisa seluruhnya kecuali bagian bahunya.” (HR. Muslim)

Ya, hanya bahu kambing saja yang akhirnya habis dimakan. Dikunyah, masuk ke kerongkongan hingga masuk ke lambung. Sedangkan bagian kambilng yang lain disedekahkan, ia kekal di sisi Allah.

Bagi Rasulullah, sedekah akan mendatangkan pahala yang banyak dan menjadi amal yang memperbesar timbangan kebaikan.

Kenapa Rasul bisa mengatakan yang disedekahkan akan kekal dan itulah milik mereka yang sebenarnya?

Sabtu, 10 Agustus 2019

Doa di Hari 'Arafah

Doa Hari Arafah
Perbanyaklah berdoa hari ini!

Apa yang paling penting dalam hidup Anda?

Apa yang benar-benar Anda inginkan dalam hidup?

Doa ini dapat mencabut kegelapan dalam dirimu, sehingga yang tersisa hanyalah cahaya di dalam hatimu.


Dengannya dapat menyingkap kegelapan di dalam memandang Alam semesta.

Dengan rahasia bahwa seluruh kerajaan milik siapa?

Siapa yang menghidupkan dan mematikan?

Apakah pantas kalian mengharap dan takut kepada selain Allah? Tidak!!

Apakah pantas mengandalkan kepada selain Allah? Tidak!!


Semoga Allah meneguhkan hakikatnya di dalam #hati kita. Amin

Jumat, 09 Agustus 2019

Rebranding Indonesia! Kenapa Harus Rebranding?

Oleh: Haikal Haidar

Jika branding merupakan upaya yang dilakukan oleh sebuah brand untuk mendapatkan tempat di hati konsumennya. Maka Rebranding merupakan upaya yang dilakukan oleh perusahaan untuk mengubah atau memperbaharui sebuah brand yang telah ada agar menjadi lebih baik dan mendapatkan posisi yng lebih tepat di mata konsumen.

Kenapa sebuah perusahaan, lembaga bahkan negara harus melakukan sebuah rebranding? Bukankah dengan rebranding, bisa mengubah sebuah nilai atau value yang telah lama diakui dan dianut oleh perusahaan atau lembaga tersebut?

Rebranding umumnya dilakukan karena alasan finansial, masalah kepemimpinan, prospek pasar yang menuntut perusahaan untuk berubah secara total, sampai kepada alasan merger atau bergabungnya dua perusahaan.

Lalu bagaimana dengan rebranding sebuah negara? Apakah alasannya juga sama. Sejatinya rebranding apapun itu, entah perusahaan besar atau kecil, organisasi besar atau kecil, bahkan negara adidaya lebih-lebih negara berkembang, seringkali terjadi karena beberapa alasan fundamental:

1. Identitas dari negara tersebut tidak jelas.
Lho kok tidak jelas? Ya, identitas negara sejatinya bukan hanya sekedar lambang negara, bendera, bahasa resmi, lagu kebangsaan dan lain-lain. Identitas tertinggi sebuah negara adalah value dan nilai-nilai yang dianut oleh segenap warga negaranya.

Kamis, 08 Agustus 2019

Sosialisasi Regulasi Nasional Manajemen Perguruan Tinggi


Universitas Muhammadiyah Bengkulu tiada henti-hentinya untuk meningatkan mutu dan pelayanan kepada setiap penggunanya. Hari ini (8/8) menggelar Sosialisasi Regulasi Nasional Manajemen Perguruan Tinggi di Ruang Rapat Rektorat dengan menghadirkan Prof. Dr. Ir. S.M. Widyastuti, M.Sc dari Majelis Dikti Pimpinan Pusat Muhammadiyah. Acara ini dihadiri Wakil Rektor 2, Wakil Rektor, 4, Kepala Sekretariat, Dekan, Wakil Dekan, Kaprodi, Ka. Biro, Lembaga, Unit, Tim Akreditas Universitas Muhammadiyah Bengkulu

Mengapa Akreditas itu Penting?

Akreditas Penting dilakukan karena secara global: Lulusan Memenuhi Persyaratan Pendidikan, Meningkatkan Mobilitas Profesional, Melibatkan Stakeholder dalam mendefinisikan kebutuhan di masa depan. Bagi  Institusi: Pengakuan kualitas internasional dan Penerapan Terbaik dalam Pendidikan. Mahasiswa: Verifikasi Pengalaman Pendidikan dan Meningkatkan Pekerjaan. Demikian pemaparan awal dari Prof. Dr. Ir. SM Widyastuti, M.Sc hari ini di Ruang Rapat Rektorat UMB.

“Akreditasi itu hanya potret. Yang bagus itu jika yang dipotret juga objek yang bagus. Oleh karena itu, ke depan potretnya akan menyeluruh (tidak bisa tambal sulam lagi).” Tutur Salah Satu Dewan Eksekutif BAN PT yang akrab di panggil Prof. Wiwik.

Mengapa Mutu Perguruan Tinggi ini penting?

Senin, 05 Agustus 2019

Kesiapan Lulusan UHAMKA dalam Menghadapi Era Distrupsi Revolusi Industri 4.0

Dengan Nama Allah yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang.
إِنَّ اللَّهَ لَا يُغَيِّرُ مَا بِقَوْمٍ حَتَّىٰ يُغَيِّرُوا مَا بِأَنْفُسِهِمْ
Artinya, ... Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan suatu kaum sebelum mereka mengubah keadaan mereka sendiri, ... (Q.S. Ar-Ra’d: 11)

Ayat tersebut menyiratkan perlunya manusia berubah. Siapapun yang menolak perubahan pasti akan tertinggal karena perubahan adalah suatu keniscayaan. Perubahan dapat bersifat gradual, dapat pula bersifat sistematis. Salah satu bentuk perubahan yang paling nyata adalah globalisasi revolusi industri 4.0. Digitalisasi interaksi antar individu, antar komunitas, hingga antara bangsa terjadi dengan cepat.

Sejarah revolusi industri dimulai dari industri 1.0, 2.0, 3.0, hingga industri 4.0. Fase industri merupakan perubahan nyata dari perubahan yang ada. 

Industri 1.0 ditandai dengan mekanisme produksi untuk menunjang efektifitas dan efisiensi aktivitas manusia; industri 2.0 dicirikan oleh produksi masal dan standarisasi mutu, industri 3.0  ditandai dengan penyesuaian massal dan fleksibilitas manufaktur berbasis otomasi dan robot. Industri 4.0 selanjutnya hadir menggantikan industri 3.0 ditandai dengan cyber fisik dan kolaborasi manufaktur (Hermann et al, 2015; Irianto, 2017). 

Era Revolusi Industri 4.0 merupakan era dimana hadirnya digitalisasi dan otomatisasi perpaduan internet dengan manufaktur. Buah dari revolusi industri 4.0 adalah munculnya fenomena distruptive technology. Dampak dari fenom ena ini telah menjalar di segala bidang kehidupan. Mulai dari industri, ekonomi, pendidikan, politik, dan sebagainya. Fenomena ini juga telah berhasil menggeser gaya hidup (life style) dan pola pikir (mindset) masyarakat dunia. Distruptive innovation secara sederhana dapat dimaknai sebagai fenomena terganggunya para pelaku industri lama (incumbent) oleh para pelaku industri baru akibat kemudahan teknologi informasi.

Sabtu, 03 Agustus 2019

Proposal Hidup



Bismillahhirrohmannirrohim

Alhamdulillah, semester kemarin saya memberikan sebuah tugas menulis kreatif kepada mahasiswa di beberapa program studi. Salah satu inti tugasnya adalah menuliskan proposal hidup.

Kenapa harus menulis proposal hidup?

Logikanya, jika untuk acara 1-3 hari kita harus membuat proposal kegiatan. Kenapa hidup kita tidak kita rancang sedemikian rupa agar lebih terarah? kita membutuhkan arah agar energi kita bisa fokus pada kelebihan dan talenta yang kita miliki. 

Tentu hal ini tidak mudah, karena mahasiswa diminta untuk sedikit berimajinasi tentang masa depan yang akan mereka lewati 20 tahun yang akan datang.

Setiap kita punya impian, tetapi impian tetaplah impian jika ia hanya ada dalam lamunan.

Impian dibuat bukan untuk dicapai, tetapi agar kita segera memulai. Memulai hidup sesuai impian kita di masa depan saat ini juga.

Seseorang bisa merencanakan kehidupannya puluhan tahun ke depan, tapi tetap saja ia tidak pernah tahu apa yang akan terjadi besok.

"Dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui (dengan pasti) apa yang akan diusahakannya besok. Dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui di bumi mana dia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal" (QS: Luqman, 34)
  
Bengkulu, 2 Dzuljijjah 1440 H
Hamba Allah yang Selalu mengharapkan Rahmat, Ridho, dan Ampunan-Nya.

Proses Penyembuhan Melalui Al-Qur'an


Salah satu kebutuhan besar manusia hari ini adalah keinginan untuk sembuh dari berbagai penyakit yang sedang ia derita. 

Ada keluarga yang rela menghabiskan seluruh tabungannya bertahun-tahun agar salah satu anggota keluarganya sembuh. Ini menandakan nikmat sehat adalah aset yang berharga dalam hidup. Tapi, jarang kita perhatikan dalam hidup.

Tidak sedikit saya memperhatikan ada orang yang rutin menjaga kesehatan tiba-tiba jatuh sakit, walaupun ini jarang terjadi. Tetap saja ada hal-hal di luar perkiraan terjadi. 

Sebenarnya, jika kita rutin berinteraksi dengan qur'an secara baik dan benar, maka Al-Qur'an bisa menjadi obat yang menyembuhkan berbagai penyakit. karena sebenarnya yang penyakit yang banyak menimpa masyarakat modern adalah penyakit kejiwaan. 

Jumat, 02 Agustus 2019

TIM Hibah PBMBTI UMB menggelar Sosialisasi dan Workshop Bahan Ajar Berbasis Teknologi Informasi.


Perkembangan penggunaan teknologi Informasi telah merambah semua bidang, termasuk bidang pendidikan. Dalam rangka merespon perubahan zaman, Universitas Muhammadiyah Bengkulu menggelar Sosialisasi dan Workshop Bahan Ajar berbasis Teknologi Informasi di ruang rapat Rektorat (1/8). Acara ini dibuka langsung oleh Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP) Drs. Santoso, M.Si.  dan dihadiri oleh 37 Peserta Dosen UMB.

Kegiatan ini merupakan salah satu dari rangkaian dari kegiatan Tim Hibah Pembelajaran Berpusat pada Mahasiswa Berbasis Teknologi Informasi (PBMBTI) UMB. UMB merupakan salah satu dari 11 Perguruan Tinggi di seluruh Indonesia yang mendapatkan Dana Hibah dari Kementrian Riset Dikti tahun 2019. Sebuah pencapaian yang cukup membanggakan karena UMB berhasil mendapatkan kepercaaan dari Kemenrisetdikti dari 140 Perguruan Tinggi yang ikut seleksi.

Kamis, 25 Juli 2019

Salah dan Masalah

Bismillahhirrohmannirohim

Pernakah kita berpikir, bahwa setiap kesalahan akan berakibat masalah dikemudian hari. Setiap masalah biasanya diundang dari kesalahan.

Tidak ada manusia yang tidak pernah berbuat salah. Orang yang baik bukanlah orang yang tidak pernah berbuat salah, akan tetapi orang yang ketika berbuat salah segera kembali kepada Allah. Ada perasaan menyesal, rasa menyesal itu adalah salah satu tanda bahwa ia memiliki benih-benih kebaikan.

Apa jadinya jika ia sudah ketagihan berbuat dosa dan kesalahan?

Tanda bahwa gangguan sudah memasuki ranah/wilayah penguasaan adalah adanya penyimpangan/melemahnya aqidah, ibadah dan akhlaq. Bisa salah satunya, apalagi ketiga-tiganya. Masing-masing ada stadiumnya.

Secara umum, di level gangguan terhadap orang shalih sekalipun tetap berlaku karena adanya "kesalahan" sebagai bentuk berlakunya ketetapan ALLaah subhanahu wata’ala terhadap apa yang dinyatakanNya.

Senin, 22 Juli 2019

Cara Hidup Sehat Menurut Islam

Oleh: Dr. Meity Elvina, M.Ked, SpOG, PGCert 

Bismillahhirrohmannirrohim

Kemana fokus kita tertuju, disana energi kita akan mengalir. Salah satu fokus saya adalah mempelajari pola hidup sehat ala Rasulullah Sholaullahhu 'alaihi wassalam. Berawal dari fokus tersebut, Allah pertemukan saya dengan orang-orang yang memiliki tujuan yang sama. Salah satunya dr. Meity Elviana di acara Islamic Medicine Expo tahun lalu.

Semoga kita sebagai muslim yang yakin akan kebenaran wasilah pengobatan islam yang mengedepankan konsep :
1. Ilahiyah
2. Alamiah
3. Ilmiah

Tidak perlu bertanya lagi dan meragukan apa yang sudah merupakan Rasulullah contohkan sebagai uswatun hasanah kita, termasuk dengan pola makan minum Rasulullah Shalaullohhu ‘alaihi wassalam dan puasanya

Dengan keimanan yang terpancang kokoh. saya sebagai dokter hanya ingin mensyiarkan semua makanan natural alami dan kaya produk ciptaan Allah yang disunnahkan Rasulullah Shalaullohhu ‘alaihi wassalam yang khasiatnya tak bisa disebut satu per satu lagi karena saking besar manfaatnya bagi tubuh manusia yang ingin selalu sehat dan tercegah atau sedang ikhtiar menyembuhkan berbagai penyakit.

Namun perlu kita ingat kembali,  Hak Allah Subhanahu wata’ala yang utama menyembuhkan dan mengatasi problem kesehatan hamba-hamba Nya. Manusia hanya mampu berdoa dan berikhtiar dengan jalan yang Allah ridhoi melalui pengobatan thibbun nabawi.

Sabtu, 20 Juli 2019

Rektor Melepas 1538 Mahasiswa Peserta KKN UMB Tahun 2019



Sedikitnya 1538 Mahasiswa mengikuti acara pelepasan dan pengarahan Kuliah Kerja Nyata (KKN) di Masjid At-Tanwir Kampus 4 Universitas Muhammadiyah Bengkulu, jumat (19/7). Pelepasan ditandai dengan pemakaian jaket KKN oleh Rektor UMB Dr. Sakroni, M.Pd. dan Kapolda Bengkulu Drs. Supratman, M.H. kepada perwakilan mahasiswa. Disaksikan oleh para tamu undangan dan dosen pembimbing lapangan.

Dalam sambutannya Dr. Sunaryadi selaku ketua LPPM menjelaskan bahwa pelaksanaan KKN UMB 2019 kali ini terbagi menjadi 3 jenis, yaitu:

Pertama, Kuliah Kerja Nyata Muhammadiyah untuk Negeri (KKNMu), merupakan pelaksanaan KKN gabungan PTM se-Indonesia. Tahun ini UMB sebagai tuan rumah menyertakan 73 mahasiswa terbaiknya untuk bergabung dengan 574 mahsiswa lainnya yang berasal dari 174 Perguruan Tinggi Muhammadiyah di Seluruh Indonesia. Uniknya, ada salah satu peserta KKNMu tahun ini berasal dari Korea Selatan. KKNMu akan difokuskan di 9 Kecamatan, 55 Kelurahan di Kota Bengkulu. Seluruh peserta akan tiba di Bengkulu tanggal 28 Juli Mendatang.

Rabu, 17 Juli 2019

Mengatasi Anak yang Sulit Diajak Komunikasi dan Tidak Mau Mengikuti Saran Orang Tua


“Anak-anak sekarang susah untuk dinasehati, tidak seperti anak-anak dulu. Jika kita dinasehati serius mendengarkan, punya rasa hormat kepada orang tua. Sekarang anak-anak sulit sekali dinasehati. Ia mau masuk Perguruan tinggi ***, tapi ibu sarankan masuk ke PT *** saja. Tapi ia tetap ngotot mau menjalani pilihannya” Sebut saja Ibu Titi (nama samaran) mengeluhkan kondisi putranya pada saya kemarin pagi.

Tolong Rio, Ibu minta pandangan Rio sebagai motivator. Bagaimana Ibu harus mensikapi anak Ibu yang sangat keras kepala untuk teguh mengambil pilihan hidupnya.

Jika ditelisik lebih jauh, kenapa seorang anak tidak mau mengikuti arahan ibunya biasanya disebabkan beberapa hal.

Senin, 15 Juli 2019

Kejutan-Kejutan Dalam Hidup


Saudaraku, pernahkah Anda merasakan atau mengalami sesuatu yang kamu butuhkan tiba-tiba hal itu terjadi dan datang menghampiri hidup kita? Sesuatu yang sudah lama kita inginkan tiba-tiba hadir di hadapan kita?

Kejutan-kejutan itu bisa berupa ada kiriman hadiah, tiba-tiba ada yang transfer sejumlah uang, tiba-tiba ditelpon untuk mempersiapkan diri untuk berangkat ke luar kota, tiba-tiba di telpon ada tawaran beasiswa, tiba-tiba di telpon untuk bergabung dalam sebuah projek, tiba-tiba.. ada banyak sekali kejutan-kejutan yang tidak bisa saya sebutkan satu-persatu dan saya yakin kita semua pasti pernah mengalaminya.

Pertanyaannya, darimana kejutan-kejutan itu berasal? Apa penyebabnya?

Rabu, 10 Juli 2019

Pemimpin

Seorang pemimpin―apa pun bidang kepemimpinannya, baik politik maupun sosial, bahkan keagamaan―dituntut untuk memperhatikan kondisi yang dipimpinnya, bahkan berusaha untuk memenuhi keinginan mereka.

Demikian secara umum orang berkata. Tetapi, itu tidak selalu demikian karena yang dituntut dari pemimpin sebelum memenuhi keinginan itu adalah mengetahui kondisi mereka lalu memilihkan apa yang terbaik buat mereka.

Memang, boleh jadi pada mulanya apa yang dipilihkan oleh sang pemimpin itu tidak disambut oleh masyarakatnya, tetapi ia harus berusaha dan di sinilah salah satu fungsi kepemimpinan, yaitu memengaruhi yang dipimpin menuju yang terbaik.

Rabu, 03 Juli 2019

UMB gelar Sosialisasi Instrumen Akreditasi Program Studi (IAPS) 4.0.


Demi meningkatkan akreditasi disetiap program studi, Universitas Muhammadiyah Bengkulu menggelar kegiatan Sosialisasi Instrumen Akreditasi Program Studi  (IAPS) 4.0 di Ruang Rapat Rektor Kampus 1 UMB Selasa pagi (2/7). Acara ini dapat pengarahan langsung dari Rektor UMB, Dr. Sakroni, M.Pd. Tampil sebagai pembicara Wakil Rektor 1, Dr. Rifa’i, M.Pd dan Neli Definiati, S.P., M.P. selaku Ketua Lembaga Penjamin Mutu dan Pengembangan Pendidikan (LPMPP) UMB.

Peserta yang hadir dalam kegiatan ini adalah,Ketua BAAK, para Dekan, para Wakil Dekan, para Ketua Jurusan, dan para Ketua Program Studi masing-masing fakultas. Pengukuran mutu lebih dititikberatkan pada aspek proses, output, dan outcame, sementara instrumen sebelumnya lebih banyak mengukur aspek inputnya saja.

Dalam pengarahannya, Rektor UMB Sakroni menyampaikan, “Jika dulu Program Studi kita jalankan belum didesain secara serius, maka mulai sekarang dan ke depan kita harus lebih serius mendesain dan mempersiapkan berbagai kegiatan untuk memenuhi berbagai instrumen akreditas yang telah disiapkan.”

Rabu, 26 Juni 2019

5 Mahasiswa UMB kembangkan Bisnis Mie Chiken Rainbow


Badan Pusat Statistik (BPS) melansir data terbaru jumlah pengangguran per Februari 2019 dari sisi pendidikan, lulusan diploma dan universitas makin banyak yang tidak bekerja.  lulusan universitas yang mengaggur naik 25%.

HINGGA saat ini, pengangguran masih menjadi permasalahan di Indonesia. Dunia kerja belum bisa menampung seluruh lulusan perguruang tinggi. Akibatnya, masih banyak mahasiswa yang lulus tanpa memiliki pekerjaan tetap. Merespon hal tersebut, Universitas Muhammadiyah Bengkulu (UMB) berkomitmen untuk melakukan Pengembangan Karir Mahasiswa di bidang kewirausahaan.

Mahasiswa #Agroteknologi Universitas Muhammadiyah Bengkulu telah membuktikan bahwa kuliah di UMB tidak hanya mendidik mahasiswa untuk cerdas secara IQ, tetapi menempa kecerdasan #spiritual, kecerdasan #emosional, #kreatifitas mahasiswa, dan membuka kesempatan berwirausaha.

Kelima Mahasisswa UMB yang beruntung meraih dana hibah PKM-Kewirausahaan adalah Riani Kurnia Ningsi sebagai ketua tim PKM Kewirausahaan, Siti khotijah , Endang Susanti, Diah Fourlika dan Alan Januardi. lima orang tersebut semuanya jurusan Agroteknologi.  Dengan bermodalkan 8.750.000 mereka mengembangkan bisnis Mie Chiken Rainbow.

Selasa, 11 Juni 2019

Tetaplah di sini

Tetaplah disini saudaraku. Di jalan keimanan. Di jalan keislaman. Tetaplah bersama-sama meniti jalan ini sampai usai. Kita semua mungkin telah letih. Karena perjalanan ini memang amat panjang dan amat berliku. Tapi, tetaplah di sini dan jangan menjauh.

Yakinlah, kenikmatan yang kita reguk di jalan ini, jauh lebih banyak ketimbang yang dilakukan orang-orang  yang lalai. Keindahan yang kita alami di sini, sangat lebih indah daripada keindahan yang kerap dibanggakan oleh mereka yang jauh dari jalan ini. Jangan berharap atau tertipu dengan fatamorgana kenikmatan, keindahan, kebahagiaan semua yang sering kita lihat dari orang-orang  yang jauh dari tuntunan Allah subahanahu wata’ala.

Tetaplah di sini.

Keindahan dan kemanisan hidup, hanya bisa dirasakan oleh mereka yang berada di jalan-Nya. Dahulu, para salafushalih banyak mengurai indahnya hidup dalam keimanan yang mereka rasakan. Ada salah seorang dari mereka mengatakan, "Aku pernah melewati beberapa saat dalam hidup. Saat itu aku katakan, "Jika penghuni surga berada dalam kondisi seperti ini, pastilah mereka dalam kehidupan yang amat baik".

Yang lain ada yang mengatakan, "Aku pernah mengalami suasana hati yang sangat indah karena kedekatan pada Allah dan kecintaan pada-Nya".

Kamis, 16 Mei 2019

Wujudkan Digital University, UMB Tandatangani MoU dengan Telkomsel

Bengkulu - Universitas Muhammadiyah Bengkulu menandatangani Memorendum of Understanding (MoU) dengan Telkomsel di Lantai 6  Kampus 4 UMB (15/5).  Ini sebuah sejarah baru dan bentuk kontribusi telkomsel untuk dunia pendidikan dengan menghadirkan berbagai solusi digital melalui plattform Aplikasi KINDI Education for Campus.

Nota Kerja sama kedua pihak ini ditandatangai langsung oleh Rektor UMB, Dr. Sakroni, M.Pd. dan General Manager Youth and Community Area Sumatera Telkomsel, Agus Sumirat didampingi General Manager Sales Region Sumbagsel Gatot P Utomo dan Bapak Indra Syaputra selaku manager IT Operation Sumbagsel. Hadir juga, Ketua Majelis Tinggi Dikti Muhammadiyah Prof. H. Lincolin Arsyad, M.Sc., Ph.D, Pejabat struktural di lingkungan UMB dan beberapa tamu penting lainnya.

Sakroni menyampaikan harapan dalam sambutannya, berhubung sebentar lagi UMB akan menjadi tuan rumah KKN Muhammadiyah untuk negeri se Indonesia. Sekitar 600-700 Mahasiswa luar Bengkulu akan hadir dan Mahasiswa UMB biasanya 1000-1500, maka semoga pihak telkomsel bisa membantu kendala sinyal komunikasi pada acara tersebut.

“UMB juga memiliki agenda memberikan mahasiswa banyak pengalaman dan pengetahuan di luar perkuliahan. Oleh karena itu, kami berharap Telkomsel bisa memberikan ruang pengalaman belajar kepada mahasiswa UMB, baik magang, pelatihan kewirausahaan, dan bidang IT. Semoga hubungan UMB dengan Telkomsel ke depan semakin membaik.” Tutur Sakroni mengakhiri sambutannya.

Rektor Lantik Wakil Rektor UMB Masa Jabatan 2019 -2022

Bengkulu-Universitas Muhammadiyah Bengkulu secara resmi menyelenggarakan Pelantikan dan Serah terima jabatan wakil rektor masa jabatan 2019-2022 (15/5). Acara ini diselnggarakan Lantai 6 Kampus 4 Universitas Muhammadiyah Bengkulu, di hadiri langsung Ketua Majelis Tinggi Dikti Muhammadiyah Prof. H. Lincolin Arsyad, M.Sc., Ph.D dan Petinggi universitas Kepala Biro, Kepala Bagian, Dosen dan Karyawan di lingkungan UMB.

Acara pelantikan disertai dengan penandatanganan serah terima jabatan. Pelantikan dipimpin langsung oleh Rektor Universitas Muhammadiyah Bengkulu, Dr. Sakroni, M.Pd. Nama-nama yang dilantik oleh rektor untuk menjabat sebagai wakil rektor Dr. Rifa’i, M.Si., sebagai Wakil Rektor 1  bidang akademik, Dr. Ir. Ririn Harini, M.P.,  Wakil Rektor 2 Bidang Keuangan, Dr. Susiyanto, M.Si., Wakil Rektor 3 bidang kemahasiswaan dan Al-Islam Kemuhammadiyaan, Terakhir, Dra. Reni Kusmiarti, M.Pd., Wakil Rektor 4 bidang Kerja sama dan perencanaan.

Acara pelantikan ini dihadiri juga oleh beberapa tamu penting dan mitra UMB seperti Ketua Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Bengkulu, Pimpinan Wilayah Aisyiyah, Ketua BPH UMB, Ortom tingkat wilayah, Walikota Bengkulu, Dandrem, Pimpinan Perguruan Tinggi yang ada di Bengkulu, Kepala Dinas/Badan/Kantor serta Pimpinan Bank, Pimpinan Media Cetak dan Elektronik, serta segenap Mitra Universitas Muhammadiyah Bengkulu.

Dalam sambutannya Rektor UMB, Dr. Sakroni, M.Pd. menyatakan “Universitas Muhammadiyah Bengkulu adalah hasil estafet dari kepemimpinan para pemimpin UMB yang dulu. Oleh karena itu, kami mengucapkan terima kasih kepada Ibu Dr. Hj. Amnah Qurniati, M.Pd.I. dan Bapak Drs.  Syubli, M.Ag. yang telah memberikan kontribusinya demi kemajuan UMB”. Tutur Sakroni.

Minggu, 17 Maret 2019

Kebaikan di Balik Pembantaian Umat Islam di New Zealand

Sesungguhnya kita semua adalah milik Allah dan akan kembali kepada Allah. 

Sesungguhnya segala kejadian adalah ketetapan Allah dan semua mengandung pelajaran dan hikmah yang berharga untuk kita jadikan pelajaran dalam hidup. Bagaimana cara kita mengambil pelajaran dari peristiwa pembantaian umat islam di New Zealand jum'at lalu?


كُتِبَ عَلَيْكُمُ الْقِتَالُ وَهُوَ كُرْهٌ لَكُمْ ۖ وَعَسَىٰ أَنْ تَكْرَهُوا شَيْئًا وَهُوَ خَيْرٌ لَكُمْ ۖ وَعَسَىٰ أَنْ تُحِبُّوا شَيْئًا وَهُوَ شَرٌّ لَكُمْ ۗ وَاللَّهُ يَعْلَمُ وَأَنْتُمْ لَا تَعْلَمُونَ


"Diwajibkan atas kamu berperang, padahal itu tidak menyenangkan bagimu. Dan boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui." (QS Al-Baqarah : 216)

Saudaraku yang dirahmati Allah...

Sejak kemarin Jumat berdarah di New Zealand, umat Islam sedunia berduka dan berkabung. Tak sedikit manusia, mulai dari rakyat biasa sampai pemimpin negara yang mengutuk kekejaman yang tak kenal perikemanusiaan itu. Apalagi peristiwa yang merenggut nyawa 49 umat Islam dan puluhan lain luka-luka terjadi di dalam dua masjid saat mereka menunaikan ibadah shalat Jumat.

Semua yang merasa ada iman dan ukhuwah Islamiyah di dalam hatinya walau sebesar biji sawi pasti mengutuk dan membenci peristiwa tersebut.

Namun demikian, kita umat Islam tidak boleh tenggelam dalam kesedihan apalagi sampai menyesali kejadiannya. Karena di balik setiap peristiwa yang menimpa umat Islam pasti ada kebaikan yang Allah titipkan di dalamnya, termasuk peristiwa pembantaian umat Islam di New Zealand Jumat 15 Maret kemarin.

Seperti yang dijelaskan Allah dalam ayat di atas bahwa bisa saja kita membenci sesuatu, namun hal tersebut baik bagi kita.

Di antara kebaikan yang Allah berikan dalam peristiwa tersebut ialah :

Pertama, Bagi yang meninggal
Bagi yang meninggal insyaaAllah mereka meninggal dalam keadaan husnul khatimah. Meninggalnya pada hari Jumat, di dalam masjid/Rumah Allah, sedang beribadah dan taqarrub ilallah (mendekatkan diri kepada Allah) serta mati dalam keadaan dianiaya orang kafir. Secara zahir, insyaaAllah mereka meninggalkan dunia ini dalam kondisi terbaik dan termulia setelah meninggal di medan jihad fisabilillah. Setiap Mukmin/Mukminah pasti mengharapkan mati dalam keadaan husnul khatimah, bahkan mati syahid. Sebab itu banyak umat Islam yang mendoakan mereka mendapatkan kedudukan syahid di jalan Allah.

Selasa, 05 Maret 2019

Apa yang Bisa Mempersatukan Kita?

Berbagai tanggapan dan alasan yang dikemukakan oleh para pendukung calon presiden menyatakan, “Alasan memilih si A adalah karena ia bisa mempersatukan, ia bisa diterima untuk semua kalangan”. Semua tenaga, pikiran, sumber daya dikerahkan untuk membuat persepsi masyarakat untuk menerimanya sebagai tokoh yang merakyat dan dekat dengan rakyat.

Kita tidak bisa meraih hati semua manusia dengan semua harta yang kita miliki. Berapa banyak yang akan kita habiskan untuk membeli hati manusia? Tidak akan ada yang sanggup untuk membeli hati manusia. Hati mereka terlalu mahal untuk dibeli demi kepentingan sesaat. Dan itu adalah sebuah penghinaan terhadap kemanusiaan.

Akhlaklah yang bisa menarik manusia untuk mencintai sesama mereka. Ingatlah, sebaik apa pun tujuan yang ingin kita tempuh, jika prosesnya salah dan menghalalkan segala cara kita akan tetap gagal. Mengapa? Karena kita menggadaikan akhlak sebagai hamba Allah yang diamanahkan untuk mengelola bumi dan mengabdikan diri (hidup dan mati) untuk-Nya.

Tulisan ini berusaha untuk memberikan sumbang saran  terkait pandangan mendasar yang bisa mempersatukan kita. Sebagian banyak orang menyatakan bahwa  yang mempersatukan kita adalah manusia. Sehebat apapun manusia, ia tetaplah manusia yang memiliki keterbatasan waktu untuk hidup di pentas dunia.

Salah satu tugas pemimpin adalah meletakkan pondasi agar persatuan sebuah masyarakat terus berlangsung agar pembangunan sumber daya manusia dan alam bisa berkelanjutan.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...